Rumus Tegangan Listrik, Satuan dan Bedanya dengan Hambatan

Tegangan listrik merujuk pada perbedaan potensial listrik dalam suatu rangkaian. Ini merupakan faktor penting dalam dunia fisika dan teknik elektro, karena menentukan sejauh mana arus listrik dapat mengalir. Anda pasti ingin memahami lebih dalam tentang rumus tegangan listrik, bukan?

Rumus untuk tegangan listrik cukup sederhana dan mudah dimengerti, membantu kita memahami bagaimana arus listrik bekerja. Pemahaman dasar tentang rumus ini sangat penting, terutama jika Anda berurusan dengan perangkat listrik atau belajar tentang fisika.

Satuan untuk tegangan listrik adalah Volt, yang dinamai setelah Alessandro Volta, penemu baterai. Dengan menguasai konsep, dapat mengukur dan membandingkan efek berbeda dalam rangkaian listrik. Berikut contoh yang akan menunjukkan bagaimana tegangan listrik bekerja dalam kehidupan sehari-hari.

Pengertian Tegangan Listrik

Pengertian Tegangan Listrik

Tegangan listrik adalah perbedaan potensial antara dua titik dalam satu rangkaian. Ini menjadi alasan utama aliran arus listrik dalam suatu rangkaian. Dalam istilah sederhana, ini adalah “daya dorong” yang membuat elektron bergerak dan menghasilkan arus listrik.

Tegangan listrik tidak muncul begitu saja. Konsep ini telah ditemukan dan dikembangkan oleh ilmuwan sepanjang sejarah. Ada banyak ilmuwan yang membantu dalam pengembangan konsep tegangan listrik.

Misalnya, Alessandro Volta, seorang fisikawan Italia, adalah orang pertama yang mengukur tegangan secara sistematis, dan unit tegangan listrik, volt, dinamai menurut namanya.

Rumus Tegangan Listrik dan Satuannya

Rumus Tegangan Listrik dan Satuannya

Tegangan listrik adalah perbedaan potensial listrik antara dua titik dalam sebuah rangkaian listrik. Hal ini menggambarkan jumlah energi listrik yang dapat dialirkan antara dua titik tersebut.

Tegangan diukur dalam satuan volt (V) dan dapat dibandingkan dengan perbedaan ketinggian dalam sistem gravitasi. Semakin besar perbedaan potensial listrik, semakin besar tegangan listrik yang ada.

Baca Juga:  Dioda: Pengertian, Fungsi, Prinsip Cara Kerja dan Jenisnya

Rumus tegangan listrik dasar:

V = I × R

Keterangan:

V: tegangan listrik (Volt).

I: arus listrik (Ampere).

R: hambatan listrik (Ohm).

Rumus ini dikenal sebagai Hukum Ohm. Ini menunjukkan bahwa tegangan listrik berbanding lurus dengan arus listrik dan hambatan dalam rangkaian. Dengan kata lain, semakin besar arus listrik atau semakin besar hambatan dalam rangkaian, tegangan listriknya juga akan semakin besar.

Satuan tegangan listrik adalah volt (V). Volt merupakan satuan baku untuk mengukur besaran tegangan listrik di seluruh dunia. Selain volt, ada juga satuan turunan yang digunakan seperti kilovolt (kV) untuk tegangan yang lebih besar, dan milivolt (mV) untuk tegangan yang lebih kecil.

Hubungan Tegangan dengan Hambatan dan Arus Listrik

Hubungan Tegangan dengan Hambatan dan Arus Listrik

Hubungan antara tegangan, hambatan, dan arus listrik dapat dijelaskan dengan menggunakan hukum Ohm. Ketika tegangan diberikan pada suatu hambatan, arus listrik akan mengalir melalui hambatan tersebut.

Semakin tinggi tegangan yang diterapkan, semakin tinggi pula arus listrik yang mengalir jika hambatannya konstan. Namun, jika hambatan meningkat, arus listrik akan menurun.

Jenis-jenis Tegangan Listrik

Tegangan listrik dapat dibagi menjadi beberapa jenis, tergantung pada bagaimana arusnya bergerak.

1. Tegangan DC (Direct Current)

Tegangan DC (Direct Current)

Tegangan DC adalah jenis tegangan listrik di mana arus bergerak dalam satu arah tetap. Ini biasanya digunakan dalam baterai dan sumber daya yang memerlukan arus yang stabil dan tidak berubah.

2. Tegangan AC (Alternating Current)

Tegangan AC (Alternating Current)

Sebaliknya, tegangan AC adalah jenis tegangan listrik di mana arus bergerak maju dan mundur. Ini biasa digunakan dalam sistem kelistrikan rumah dan gedung.

Contoh Soal Tentang Tegangan Listrik

Contoh Soal Tentang Tegangan Listrik

1. Contoh Soal: Kalkulasi Tegangan Listrik pada Rangkaian Seri

Dalam rangkaian seri, komponen-komponen dihubungkan secara berurutan sehingga arus yang mengalir memiliki intensitas yang sama. Berikut adalah contoh soalnya:

Baca Juga:  Bagian-Bagian Lingkaran, Rumus Luas & Keliling, Contoh Soal

Soal:

Terdapat rangkaian seri yang terdiri dari resistor dengan nilai resistansinya sebagai berikut:

R1 = 10 ohm

R2 = 20 ohm

R3 = 30 ohm

Arus yang mengalir dalam rangkaian tersebut adalah 2 ampere. Hitunglah tegangan total (VT) yang diterapkan pada rangkaian!

Penyelesaian:

Tegangan total (VT) pada rangkaian seri dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

VT = V1 + V2 + V3 + …

Di sini, V1, V2, V3, … adalah tegangan masing-masing resistor. Tegangan pada suatu resistor dapat dihitung dengan menggunakan rumus tegangan listrik:

V = I × R

Dalam contoh soal ini, kita telah diketahui nilai resistansi dan arus yang mengalir. Mari hitung tegangan totalnya!

V1 = I × R1 = 2 A × 10 Ω = 20 V

V2 = I × R2 = 2 A × 20 Ω = 40 V

V3 = I × R3 = 2 A × 30 Ω = 60 V

Jadi, tegangan total (VT) pada rangkaian seri ini adalah:

VT = V1 + V2 + V3 = 20 V + 40 V + 60 V = 120 V

2. Contoh Soal: Menghitung Tegangan Listrik pada Rangkaian Paralel

Dalam rangkaian paralel, komponen-komponen dihubungkan secara paralel sehingga tegangan yang diterapkan pada masing-masing komponen adalah sama. Berikut adalah contoh soalnya:

Soal:

Terdapat rangkaian paralel yang terdiri dari tiga resistor dengan nilai resistansinya sebagai berikut:

R1 = 10 ohm

R2 = 20 ohm

R3 = 30 ohm

Tegangan yang diterapkan pada rangkaian tersebut adalah 50 volt. Hitunglah arus yang mengalir pada masing-masing resistor!

Penyelesaian:

Tegangan yang sama diterapkan pada setiap resistor dalam rangkaian paralel. Dalam hal ini, tegangan yang diberikan adalah 50 volt. Arus yang mengalir pada suatu resistor dapat dihitung dengan menggunakan turunan rumus tegangan listrik:

I = V / R

Mari hitung arus yang mengalir pada masing-masing resistor!

I1 = V / R1 = 50 V / 10 Ω = 5 A

I2 = V / R2 = 50 V / 20 Ω = 2.5 A

Baca Juga:  Neraca Ohauss: Pengertian, Bagian, Fungsi, Jenis dan Cara Penggunaan

I3 = V / R3 = 50 V / 30 Ω = 1.67 A

Jadi, arus yang mengalir pada masing-masing resistor adalah:

I1 = 5 A

I2 = 2.5 A

I3 = 1.67 A

Fungsi Tegangan Listrik

Tegangan Listrik

1. Penggunaan Tegangan Listrik di Rumah Tangga

  • Penerangan: Tegangan listrik digunakan untuk penerangan di rumah. Lampu-lampu dan perangkat pencahayaan lainnya membutuhkan tegangan listrik untuk beroperasi.
  • Perangkat Elektronik: Tegangan listrik juga digunakan untuk menghidupkan perangkat elektronik di rumah, seperti televisi, komputer, dan perangkat audio.

2. Penerangan dan Penyediaan Energi

  • Jaringan Listrik: Tegangan listrik digunakan dalam jaringan listrik yang mentransmisikan energi dari pembangkit listrik ke berbagai tempat, termasuk rumah, gedung, dan fasilitas publik.
  • Lampu Jalan: Lampu jalan yang memberikan penerangan di jalan-jalan umum juga bergantung pada tegangan listrik.

3. Penggunaan di Bidang Komunikasi

  • Telekomunikasi: Jaringan telepon dan komunikasi data memanfaatkan tegangan listrik untuk mentransmisikan sinyal suara dan data.
  • Internet: Infrastruktur internet, termasuk server dan router, memerlukan tegangan listrik untuk beroperasi dengan baik.

4. Aplikasi Medis dan Kesehatan

  • Peralatan Medis: Tegangan listrik digunakan dalam berbagai peralatan medis, seperti mesin pencitraan, alat pemantauan, dan perangkat pembedahan.
  • Stimulasi Saraf: Teknik stimulasi saraf, seperti dalam terapi fisik dan rehabilitasi, menggunakan tegangan listrik untuk merangsang saraf tertentu dalam tubuh.

Melalui penjelasan di atas, diharapkan Anda memiliki gambaran lebih jelas rumus tegangan listrik, pengertian, rumus, satuan, dan contoh dalam praktik. Dengan pemahaman ini, Anda dapat menerapkannya dalam berbagai situasi, baik dalam studi maupun dalam kehidupan sehari-hari.

Bagikan Postingan:

Leave a Comment