Ini Simbol Relay, Pengertian, Komponen, Jenis dan Cara Kerjanya

Tidak paham dengan simbol relay dan informasi yang berkaitan dengan ini. Artikel ini akan memberikan informasi mendalam dan terpercaya bagi Anda yang sedang mencari pengetahuan lebih lanjut seputar komponen penting ini dalam dunia elektronika.

Relay, alat yang mungkin terdengar asing bagi sebagian orang, tetapi memiliki peran yang sangat penting. Kita akan membahas secara detail apa itu relay, fungsi relay, jenis-jenisnya, serta simbol-simbol yang digunakan dalam skema elektronik.

Relay merupakan elemen penting dalam rangkaian listrik. Dengan memahami pengertian relay, Anda akan lebih memahami bagaimana rangkaian listrik bekerja. Ini akan sangat berguna bagi Anda yang bekerja di bidang elektronika atau memiliki hobi dalam bidang ini.

Pengertian Relay

Pengertian Relay

Dalam dunia kelistrikan, terdapat berbagai komponen yang digunakan untuk mengatur aliran listrik. Salah satu komponen penting adalah relay. Relay memiliki peran yang krusial dalam mengontrol aliran listrik dan menjaga keamanan sistem kelistrikan.

Relay merupakan sebuah komponen elektronik yang berfungsi sebagai saklar yang dikendalikan secara elektromagnetik. Relay dapat mengontrol aliran listrik dari satu sirkuit ke sirkuit lainnya.

Dengan menggunakan relay, kita dapat mengendalikan peralatan listrik dengan mudah melalui sinyal atau tegangan yang lebih rendah.

Simbol Relay

Simbol Relay

Memahami tentang komponen ini tidak akan cukup jika tidak mengetahui simbolnya. Berikut simbol relay yang banyak dipakai pada rangkaian atau cetak biru dari rangkaian.

Komponen Relay

Komponen Relay

1. Koil (Coil)

Komponen yang disebut koil ini adalah elemen yang sangat penting dalam sebuah relay. Koil ini berfungsi sebagai tempat dimana proses induksi elektromagnetik berlangsung. Proses ini adalah proses yang memungkinkan relay untuk menjalankan tugasnya.

Koil adalah bagian dari relay yang menerima arus listrik. Kemudian, koil ini akan mengubah arus listrik tersebut menjadi medan magnet.

Medan magnet inilah yang kemudian membuat komponen lain dalam relay, yaitu armature, bergerak. Jadi, tanpa adanya koil, relay tidak akan dapat berfungsi seperti yang diharapkan. Oleh karena itu, koil adalah bagian yang sangat vital dalam sebuah relay.

Baca Juga:  Mengenal Kereta Api Listrik, Cara Kerja, Jenis dan Kelebihannya

2. Armatur (Armature)

Armature adalah bagian dari relay yang memiliki kemampuan untuk bergerak. Komponen ini memiliki peran yang sangat krusial dalam operasional sebuah relay.

Fungsinya adalah untuk membuka dan menutup kontak dalam relay, yang berarti armature bertindak sebagai penentu kapan arus listrik harus dialirkan atau diputus.

Jadi, armature bergerak responsif terhadap perubahan medan magnet yang dihasilkan oleh koil dalam relay. Ketika koil menghasilkan medan magnet, armature akan bergerak dan menutup kontak, sehingga arus listrik dapat mengalir.

Sebaliknya, ketika medan magnet hilang, armature akan kembali ke posisi awal dan membuka kontak, memutus aliran listrik. Dengan demikian, peran armature sangat penting dalam menjaga fungsi relay.

3. Kontak (Contact)

Kontak dalam relay memiliki peran vital sebagai pintu gerbang bagi aliran arus listrik. Kontak ini mengendalikan aliran arus listrik dalam suatu rangkaian, baik itu mengizinkan atau memblokir alirannya. Ada dua jenis kontak dalam relay, yaitu kontak normal terbuka dan kontak normal tertutup.

Kontak normal terbuka adalah kontak yang dalam keadaan normal atau saat relay tidak menerima arus, akan berada dalam posisi terbuka sehingga arus listrik tidak bisa mengalir.

Sementara itu, kontak normal tertutup berkebalikan, dalam keadaan normal atau saat relay tidak menerima arus, kontak akan berada dalam posisi tertutup sehingga arus listrik dapat mengalir.

Ketika relay diaktifkan, kedua jenis kontak ini akan bergerak dan mengubah posisi mereka, sehingga mengubah aliran arus listrik dalam rangkaian.

4. Yoke (Yoke)

Yoke adalah bagian integral dari relay yang memiliki fungsi khusus untuk mengarahkan gaya magnet dari koil ke armature. Tanpa adanya yoke, gaya magnet yang dihasilkan oleh koil tidak akan efektif dalam mempengaruhi pergerakan armature.

Yoke biasanya dibuat dari bahan ferromagnetik yang mampu menghantarkan medan magnet dengan efisien. Ketika arus listrik dialirkan ke koil, medan magnet yang terbentuk kemudian akan diarahkan oleh yoke ke armature.

Baca Juga:  7 Keyboard Mechanical Terbaik 2024, Andalan Para Gamer dan Programer

Selanjutnya, armature yang terpengaruh oleh gaya magnet tersebut akan bergerak, dan berakibat pada pembukaan atau penutupan kontak.

5. Pegas (Spring)

Pegas dalam relay memiliki fungsi khusus untuk mengembalikan armature ke posisi awal setelah relay selesai bekerja. Setelah medan magnet dalam koil hilang, armature yang sebelumnya bergerak akibat gaya tarik magnet perlu dikembalikan ke posisi semula, dan inilah peran pegas.

Pegas akan memberikan gaya balik terhadap armature untuk mengembalikannya ke posisi normal. Pegas ini biasanya dirancang sedemikian rupa agar bisa memberikan tekanan balik yang tepat, sehingga armature bisa kembali dengan cepat dan akurat.

Cara Kerja Relay

Cara Kerja Relay

1. Relay Saat Tidak Ada Arus Listrik

Pada kondisi ketika tidak ada arus listrik yang mengalir, relay berada dalam kondisi inaktif atau “istirahat”. Pada keadaan ini, kontak relay akan berada dalam posisi normalnya.

Jika kontak tersebut adalah kontak normal terbuka, maka kontak akan berada dalam keadaan terbuka, yang berarti bahwa aliran listrik tidak bisa mengalir melalui kontak tersebut.

Sebaliknya, jika kontak tersebut adalah kontak normal tertutup, maka kontak akan berada dalam keadaan tertutup, yang memungkinkan aliran listrik untuk dapat mengalir. Dengan demikian, posisi kontak ini sangat penting untuk menentukan bagaimana relay akan bekerja ketika tidak ada arus listrik yang mengalir.

2. Relay Saat Ada Arus Listrik

Ketika ada arus listrik yang mengalir, perubahan signifikan terjadi dalam kerja relay. Koil dalam relay akan menghasilkan medan magnet sebagai hasil dari arus listrik yang mengalir. Medan magnet ini akan menarik armature, yang bergerak sebagai respons terhadap kekuatan magnet tersebut.

Gerakan armature ini selanjutnya akan menggerakkan kontak dan mengubah posisi normalnya. Jika kontak tersebut adalah kontak normal terbuka, maka kontak akan tertutup dan memungkinkan aliran listrik.

Baca Juga:  Mengenal Kipas Angin dan Apa Saja Bagian-bagiannya.

Sebaliknya, jika kontak tersebut adalah kontak normal tertutup, maka kontak akan terbuka dan memutus aliran listrik. Oleh karena itu, keberadaan arus listrik sangat berpengaruh pada kerja relay dan bagaimana ia mengendalikan aliran listrik dalam rangkaian.

Jenis Relay

1. Relay Elektromagnetik

Relay Elektromagnetik

Ini adalah jenis relay yang paling umum dan sering digunakan. Relay ini bekerja dengan prinsip induksi elektromagnetik.

2. Relay Solid State

Relay Solid State

Relay jenis ini tidak memiliki bagian yang bergerak, sehingga lebih tahan lama dan dapat bekerja dengan cepat.

3. Relay Reed

Relay Reed

Relay reed adalah relay yang menggunakan kontak reed yang diisi gas inert untuk mencegah korosi.

4. Relay Hybrid

Relay Hybrid

Ini adalah kombinasi dari relay elektromagnetik dan solid state. Relay jenis ini menawarkan keuntungan dari kedua jenis relay tersebut.

Manfaat dari Relay

Manfaat dari Relay

Relay adalah komponen elektronik yang memberikan banyak manfaat dalam berbagai aplikasi. Berikut adalah keuntungan utama dari penggunaan relay:

  • Pengontrol Arus Listrik: Relay mengatur aliran daya dan melindungi peralatan elektronik dari kerusakan akibat kelebihan arus.
  • Pengalihan Sirkuit: Relay memungkinkan pengalihan daya dari satu sirkuit ke sirkuit lainnya, membantu mengontrol perangkat dan sistem dengan efisien.
  • Perlindungan Perangkat Elektronik: Relay melindungi perangkat elektronik dari lonjakan tegangan atau arus yang tidak normal.
  • Kontrol Otomatis: Relay digunakan dalam sistem automasi untuk menghubungkan dan memutuskan sirkuit secara otomatis, meningkatkan efisiensi sistem.
  • Keandalan dan Daya Tahan: Relay memiliki keandalan tinggi dan tahan terhadap kondisi lingkungan yang berbeda, menjadikannya pilihan yang dapat diandalkan dan tahan lama.

Kesimpulannya, relay adalah komponen penting yang membantu perangkat elektronik berfungsi dengan baik. Semakin mendalam pengetahuan Anda tentang relay dan simbol relay, semakin baik juga pemahaman tentang bagaimana perangkat elektronik bekerja.

Bagikan Postingan:

Leave a Comment